Friday, August 6, 2010

Satu lagi nyawa pergi

Tanggal 28 July 2010, SamSam menghembuskan nafas yang terakhir dan saya sempat berada di saat-sat akhir nyawanya ditarik. Sedihnya.

Balik dari kerja, saya rasa tidak sedap hati. Bersiap-siap nak pegi mandi, saya sempat jenguk SamSam dalam sangkarnya. Saya panggil SamSam. Dia jengukkan kepalanya. Dan badannya. Nafasnya sangat kuat. Dadanya turun naik. Saya ingatkan dia kelaparan. Tapi makanan saya tidak pernah lupa bagi. Lama saya duduk tengok dia. baru saya terpikir, sudah sampai waktunya dia pergi. Saya beritahunya, ‘pergilah SamSam. Dah sampai masanya awak pergi. Terima kasih banyak teman saya selama ini. Minta maaf bila saya terlupa awak’.

Tak sangka, bila habis saya cakap, nafas nya beransur-ansur perlahan. Dan sejam kemudian, dia pun mati. Sedihnya saya rasa. Terbawa-bawa sampai esoknya bila saya bercerita ngan Officemates. Sampai yang mendengar pun nangis sama.

Bukan senang nak melepaskan SamSam. Lama dia bersama saya. Bila Koko mati, saya agak mengabaikan SamSam pada mulanya. tapi, soal makan dan soal kebersihan nya, saya masih cuba menyanyangi nya. Dia ada menemani bila saya sorang-sorang kat rumah. Since saya duduk bilik bawah, kekecohan SamSam tu buat saya rasa ada teman.

Sampai sekarang masih terngiang-ngiang bunyi SamSam main roller. Tapi semua tinggal kenangan.

p/s: BF saya ada tanya, jadi sekarang nak bela apa pulak? Saya cakap, bela u boleh? Hehehe..

No comments:

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin